Jakarta - Buntut dari aksi penyadapan yang dilakukan Australia, Kedubes negara itu akan menjadi sasaran aksi unjuk rasa. Rencananya demonstrasi akan dimulai sejak pagi.

Salah satu kelompok yang akan melakukan demonstrasi adalah Koalisi Organisasi Masyarakat Sipil Peduli Hankam. Mereka akan menggelar aksi sejak pukul 10.00 WIB di Kedubes Australia di Jl Rasuna Said, Jakarta.

"Kami menuntut permohonan maaf resmi dari Pemerintah Australia kepada seluruh rakyat Indonesia," kata Iwan Gunawan, koordinator aksi dalam surat elektroniknya, Kamis (21/11/2013).

Iwan mengatakan, jika tuntutan utama itu tidak juga dilaksanakan, maka dia mendesak pemerintah untuk mengusur duta besar Australia dari tanah air. Dia juga memiliki permintaan lain.

"Ketiga, jika sampai WNI yang sedang belajar dan atau bekerja di Australia dibuat tidak nyaman, maka kami akan melakukan hal yang serupa terhadap warga negara Australia di Indonesia," kata Iwan yang mengaku akan membawa sekitar 100-an orang ini.

Ketegangan Indonesia-Australia terjadi setelah mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional AS (NSA) membocorkan dokumen penyadapan yang dilakukan Australia terhadap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Ibu Negara Ani Yudhoyono dan juga sejumlah pejabat lain. SBY meminta Australia yang disebutnya 'kawan' tersebut, untuk menjelaskan mengenai penyadapan ini.

Sedangkan Perdana Menteri Australia Tony Abbott sampai saat ini belum juga melayangkan permohonan maaf. Dia hanya mengaku menyesalkan insiden ini sehingga membuat hubungan kedua negara memanas.


Sumber : www.detik.com


Tahukah Kamu ?
6 orang yang mati karena menghina Tuhan
11 Ikan Tercepat Di Dunia
Patung Tertinggi Di Dunia 
Kota Gerbang Luar Angkasa 
12 Fakta Unik Bill Gates 
10 Hewan dengan Cara Tidur yang Unik 
Lainnya yang unik >>



Baca juga terkait Tekhnologi :
Cara Install Aplikasi Android Di PC
Top PC Game  
Software Perawat PC Anda
10 Antivirus Terbaik
 
Top