BOSTON – Para pakar keamanan jaringan telah menyingkap dua juta kata sandi akun-akun Facebook, Google, Twitter dan Yahoo curian dari para pengguna internet di seluruh dunia.
Para peneliti dari SpiderLabs milik Trustwave mengaku menemukan kata-kata sandi itu selagi menyelidiki sebuah server di Belanda yang digunakan para kriminal siber untuk mengendalikan jejaring raksasa komputer-komputer terbobol yang dikenal dengan “Pony botnet.”
Kepada Reuters, perusahaan itu menyebutkan telah melaporkan penemuannya kepada sekitar 90.000 laman dan ISP yang kata-kata sandi para penggunanya ada di server itu.
“Data itu termasuk lebih dari 326.000 akun Facebook, sekitar 60.000 akun Google Inc, lebih dari 59.000 akun Yahoo Inc dan sekitar 22.000 akun Twitter Inc,” kata SpiderLabs.
Korban berasal dari Amerika Serikat, Jerman, Singapura dan Thailand, dan beberapa negara lainnya. Perwakilan Facebook dan Twitter mengatakan mereka telah me-reset sandi yang tercuri itu, sedangkan juru bicara Google menolak mengomentari hal ini dan perwakilan Yahoo tak bisa dihubungi.
Analisis yang diposting melalui blog SpiderLabs menunjukkan sandi paling umum digunakan orang adalah “123456″ yang digunakan oleh hampir 16.000 akun.  Karakter lainnya yang umum dipakai adalah “password,” “admin,” “123″ dan “1.”
Graham Cluley, pakar keamanan jaringan independen mengatakan sangat umum bagi orang untuk menggunakan kata sandi sesederhana itu yang juga digunakan kembali pada akun-akun lain yang dimiliki orang. Padahal itu sangat mudah dibajak. “Orang-orang menggunakan kata sandi yang sangat bodoh. Itu semua sama sekali tak berguna,” kata dia seperti dikutip Reuters.
 
Top